Kaca Sanesipun

Kamis, 22 Januari 2015

Nyok Kita Makan Nyuk Nyang Babi

Nyuk Nyang. Namanya lucu sekali.

“Mas, Nyuk Nyang itu apa?” Tanya saya kepada Mas Charles dengan polosnya.
“Oh, itu bakso...”

Oh, bakso...Namanya kalau disini Nyuk Nyang. Yak, tentu saja Nyuk Nyang babi. Sangat jarang ada Nyuk Nyang sapi disini. Pun ada, mohon maaf, saya sedikit banyak kurang yakin itu sapi murni.
Seporsi Nyuk Nyang cabang Alang-Alang. Di plastik masih ada 2 pentol

Apa beda Bakso Babi Toraja dengan Bakso Babi Wonokromo, bakso babi Bethesda, maupun Bakso Babi Timoho? Woooo.....beda bianget nget nget. Bakso babi di Jawa lebih mengandalkan kaldu babi yang kental dan rasanya yang menyengat lidah, hidung, mulut, dan pikiran. Kadang disertai jerohan babi juga. Tapi, bakso babi di Toraja ini berbeda. Konsentrasinya lebih pada daging bakso yang lembut dan mengandung banyak daging babi.

Berbeda jenis babinya juga akan beda rasanya. Babi hitam memiliki tekstur yang lebih kenyal, tetapi aroma kaldunya lebih rendah daripada babi putih/pink.

Seporsi Nyuk Nyang Babi berisikan lebih kurang 7 butir bakso, seporsi mie kuning, dan 2 potong bakwan goreng/pangsit. Nyuk nyang paling recommended mana? Jika banyak orang Toraja bilang, pasti Nyuk Nyang Cabang Alang-Alang sudah pasti enak. Tapi, ada satu warung yang kata Mas Charles benar-benar enak dan waktu itu belum sempat mampir. Mungkin lain waktu lah.


Masalah harga? Rp 27.000,00 per mangkok, dijamin Anda kenyang dan puas. Selisih Rp 5.000 lah dengan bakso babi di Jawa. Selamat mencoba dan selamat bergoyang lidah!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar